Nasi Jamblang Mang Dul Cirebon

Bulan Agustus ini bisa dikata bulan yang spesial buat gw.

Pertama, bulan ini adalah bulan dimana hampir seperempat abad lalu lebih dikit gw lahir di dunia ini. Jujur sih gw dan keluarga bukan tipe yang suka ngadain acara buat mengenang hari begituan. Tapi dengan gw hidup di kantoran mau ga mau jadi inget karena orang-orang pada ngingetin gw. Ngingetin buat traktiran makan, satu hal yang gw juga suka, ditraktir.

Kedua, karena teman-teman baik gw pada nikah. Jangan tanya gw kapan? Mungkin tahun ini, mungkin tahun depan, atau bisa pula tahun depannya. Namanya juga jodoh, siapa yang tahu kapan tepatnya akan datang. Walalhuaklam.

Nah salah satu teman gw yang nikah adalah Haris, teman kosan gw dulu kala masih di diploma di Bintaro. Awalnya sih gw males juga karena seminggu sebelumnya sudah ke Malang buat kondangan juga. Terus gw kapan dikondangin? Oke jangan dijawab.

“Cup lu datang kan nikahan gw?” Haris nanya ke gw. Gw cuman mendesah eh berguman. Seingat gw waktu googling cara ke tempat nikahannya sedikit ribet. Dari stasiun Cirebon masih harus naik ojek lanjut dengan angkot. Belum lagi Cirebon yang panas banget. *alasan*

Syukron mau datang cup tapi dia maunya kalau lu juga datang” dia ngechat lagi. Ah dasar Syukron gw dijadiin alasan.

“oke deh. Insya Alloh ya.”

Karena Syukron udah ngejebak gw, gw minta dia yang ngatur perjalanannya. Pokoknya tahunya gw tinggal berangkat. *alasan gw doang sih*

Gw sih akhir  tahun lalu udah ke Cirebon jadi udah tahu Keraton Kasunanan, Kanoman, Gua Sunyaragi jadi udah ga minat untuk menjelajah Cireboh. Satu lagi. Disana panas naudubillah, namanya juga pesisir. Cerita gw waktu ke Cirebon sebelumnya bisa dilihat di postingan  (10 Jam Menyambangi Cirebon)

Hari H pun tiba. Pagi itu gw sedikit kesel, seperti biasa gw berangkat ontime dan tripmate gw telat, selalu seperti ini. dan gw makan ati. Menit menit terakhir sebelum check in ditutup, Syukron datang bawa boarding pass. Arggghahah, kalau bukan untuk kondangan temen udah gw tinggal balik. Nih gw kasih tahu buat kalian yang setipe gw pasti gitu kan. Selalu datang ontime dan akhirnya gondok nungguin yang pada telat. Indonesia sekali.

Simsalabin. Kami sampai di stasiun Cirebon. Gw langsung ngacir nyari ojek, lah si Syukron malah tawar menawar sama tukang becak. Lah nih bocah. Salah woe, mau jalan kayak keong lu. Gw tarik dia ke jalan yang benar. Dapat ojek kita langsung cau ke arah elf yang akan membawa kami ke daerah Lemah Abang. Elf yang membawa kami mengingatkan gw dengan elf yang gw tumpangin selama ngetrip di Padang.

Sampai di tempat resepsi ternyata sudah waktu duhur, mampir sejenak ke masjid depan alun-alun untuk solat dan ganti baju. Seperti yaang gw tulis sebelumnya , cuaca disana panas banget. Gw lihat di hape sekitar 37^C. Benar-benar menantang. Mata gw yang yang ga seberapa terbuka ini tambah ga kelihatan mata karena silau.

Di acara resepsi, gw ketemu Teguh, teman kosan sekaligus junior kampus gw, gendong anak sekaligus dengan istrinya (kuat banget gendong anak istri wkakakaa). Cukup gw ga mau bahas model beginian.

Setelah dirasa cukup (cukup makan siang) kami pamit. Masih terlalu lama jika kami mau langsung balik ke stasiun. Bingung juga mengingat tidak banyak lokasi di Cirebon yang bisa dituju. Kami mutusin mau mampir ke Grage Mall. Lah anak Jakarta nyari mall di Cirebon, bukan apa apa sih gw cuman mau ngadem.

Eh ga tahunya setelah cukup ngadem kami malah nemu tempat makan yang sudah terkenal disini, Nasi Jamblang Mang Dul. Letaknya pas di di samping Grage Mall, ancer ancernya kalau ada perempatan ya di sekitar situ. Cari aja. Halah blogger macam apa ini.

Gw sih udah pernah coba waktu ke Cirebon sebelumnya tapi cuma dipinggir jalan sedapatnya bukan yang populer begini. Gw rasa setiap daerah punya jenis nasi yang khas di daerah tersebut seperti di Banyuwangi ada nasi tempong, Madura ada nasi Buk, Bali ada nasi Jinggo, Jogja ada nasi kucing, Makassar ada nas kuning, Betawi ada nasi uduk dan lain sebagainya yang gw belum tahu di luar sana.

Dari sekian banyak menu gw paling suka dengan cumi dengan kuah tinta hitamnya. Baru pertama kali soalnya nemu yang model begini. Untuk minum sudah disediakan teh tawar hangat di meja meja tempat makan. Selain cumi, gw juga milih ati dan tempe goreng. Total sekitar Rp30.000. patut dicoba kengkawans kalau lagi ke Cirebon.

Perut sudah terisi saatnya balik. Dengan naik becak kami menuju ke stasiun untuk kembali ke Jakarta.

Iklan

Pengunjung yang baik meninggalkan jejak berupa komentar :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s