Catatan Ramadan 1439H : Buka on the Road, ke Masjid Mana Kita?

Assalamualaikum warahmatulahi wabarakatuh

Jamaah, Oh jamaah! Alhamdulillah

Sekarang ini sudah memasuki minggu awal Ramadan 1439H /2018 M. Di waktu Ramadan ini, tradisi buka di masjid masih saya jalankan, alasan anak kosan seperti saya tentu pertama adalah ada teman makan ramai-ramai jadi suasana ramadannya lebih dapat, kedua ga ribet nyiapin bukaan, ketiga lebih hemat, keempat bisa tahu masjid masjid bersejarah di daerah kita.

Awalnya sih saya memilih buka dimasjid sekitar kosan karena jam pulang kantornya ga memungkinkan pergi jauh-jauh. Nah kalau weekend baru nyobain masjid yang agak jauhan. Berikut beberapa masjid yang kemaren sempet saya datangi 🙂

Masjid Istiqlal

Masjid ini tentu sudah familiar bagi kita umat muslim. Masjid ini berdiri kokoh bersebelahan dengan gereja Katedral sebagai lambang perdamaian/ tenggang rasa antar umat muslim dan lainnya.

Setiap tahun saya menyempatkan diri kesini karena masjid ini letaknya strategis, cukup naik kereta turun di Juanda lanjut jalan sebentar.

Sebelum waktu buka, jamaah yang mau bukber disilahkan duduk membuat barisan lalu langsung dibagiin nasi kotak karena dengan jamaah ribuan agak ribet kalau harus nunggu solat baru dibagi nasi kotak.

Jamaah bukber Istiqlal

Habis buka bisa solat Magrib berjamaah, banyak pengunjung yang lanjut solat isya dan tarawih tapi ada juga yang langsung pulang setelah buka dan solat Magrib.

Yang saya suka dari masjid ini karena masjidnya nyaman, ceramahnya enak didenger, kadang ada qori juara nasional/international yang baca ayat al Quran. Solat tarawihnya bisa 11 atau 23. Awalnya jamaah yang mau 11 rakaat akan menutup solat witir sementara yang mau 23 keluar dari shaf habis itu jamaah yang mau 23 bisa melanjutkan rakaat berikutnya setelah jamaah 11 rakaat selesai.

Masjid Agung Sunda Kelapa

Kemaren weekend nyempetin ke masjid ini. Ketika mencoba googling tentang ngabuburit di masjid, masjid ini salah satu yang paling sering muncul.

Saya nyampai masih agak sepi sekitar pukul 16.30, menjelang jam 17.00 an lebih baru jamaah berdatangan dan mulai penuh. Untuk menunggu berbuka, jamaah diajak tadarusan. Suasana terasa sangat kidmat sampai waktu buka puasa tiba.

Rakaat solat bisa milih mau 11 atau 23, kalau milih 11 solat witir sendiri alias keluar dari barisan.

Jamaah sedang mendengarkan pengajian

Kemaren baru nyobain dua masjid itu. Nanti kalau ada tambahan diupdate lagi.

Pengunjung yang baik meninggalkan jejak berupa komentar :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s