Nasi Kalong Bandung

Nasi sudah jadi bubur, taburi dengan ayam suwir dan pelangkap lainnya jadilah bubur ayam. Begitulah edisi mudik kemaren, ga bisa lewat Jakarta langsung ya bisa lewat Bandung. *kok perumpanaannya kagak nyambung cup?

Sudah dua kali ke Bandung bikin gw agak bingung, mau kemana kira kira mampirnya. Masak iya mau ngemall habis lebaran gini. Jadilah akhirnya gw mutusin nginep sekitaran Riau Bandung karena penasaran dengan kulineran sekitar situ.

Pertama gw mau nyobain Karnivor. Restoran bakar bakaran daging. Yah itung itung sebagai reward buat diri sendiri yang sudah sebulan puasa. Halah. Nyampe tempatnya, gw mutusin ga jadi. Antriannya nying banyak  bin panjang banget. Gw lupa kalau itu hari malam Minggu. Fak. Jalan lagi sampai di Planet Daging dan mutusin mau nyoba. Rasanya sih biasa saja. Ga ada yang spesial.

Rasa penasaran gw akan kuliner belum berakhir dan gw mutusin ke Nasi Kalong. Yang unik di tempat makan ini adalah jam bukanya yang sampai pagi makanya dinamakan nasi kalong (kelelawar). Kalau dari rasa sih ya standar saja. Dari segi harga, karena mungkin tempat ini sudah terkenal jadi ya walau rasanya standar tapi harganya lumayan mahal.

sumber gambar : dari google

Iklan

Pengunjung yang baik meninggalkan jejak berupa komentar :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s